Seseorang dapat menyebabkan halusinasi terkawal tanpa bahan psikotropik

Otak manusia dirancang dengan licik sehingga kerosakan atau kerosakan yang tidak disengajakan dalam rangkaian saraf dapat menghasilkan kesan skala besar yang tidak membahayakan seseorang, tetapi, sebaliknya, memberikan banyak sensasi baru. Kita bercakap mengenai halusinasi, pengaruh pada sistem deria yang timbul dari dalam otak itu sendiri. Teknologi moden memungkinkan untuk melancarkan reaksi sedemikian dengan sengaja tanpa membahayakan manusia.

Teknik halusinasi berpandukan berdasarkan pada kesan Ganzfeld, yang menyatakan bahawa apabila otak menerima isyarat perangsang yang kuat di satu kawasan, secara automatik ia akan mula "memikirkan" isyarat di kawasan lain. Contohnya, jika anda melihat ke dalam kegelapan dan mendengar suara putih, otak akan mengambil gambar khayalan, walaupun mata tidak menerima satu foton cahaya. Dan jika anda melakukan gangguan pada skrin dalam keadaan senyap, otak akan melengkapkannya dengan halusinasi suara.

Satu eksperimen menarik dengan halusinasi berpandu dilakukan oleh penyampai TV dan penemu Derek Mueller, yang mengurung dirinya dalam ruang anechoic dan gelap sepenuhnya selama 45 minit untuk melakukan eksperimen kekurangan deria. Otaknya, yang sekaligus kehilangan 90% isyarat dari dunia luar, tetap berfungsi sepenuhnya, dan Derek tidak menjadi gila. Lebih-lebih lagi, dengan tidak adanya rangsangan luaran, dia mulai merasakan getaran jantungnya yang halus dan aliran darah melalui urat. Itu bukan halusinasi, otak hanya beralih untuk memproses isyarat yang masih ada, memperkuatnya dan menyampaikannya dalam bentuk sensasi yang dapat difahami oleh akal.