Para saintis telah menemui cara khas memasak nasi yang menghilangkan arsenik dari biji-bijian

Daripada 55 jenis beras yang dijual di negara ini, sekurang-kurangnya separuh daripada arsenik berada di atas normal, menurut kajian baru-baru ini oleh saintis dari University of Sheffield di UK. Keadaan di negara-negara miskin, di mana beras adalah makanan utama, tetapi tidak ada jejak standard arsenik, malah lebih buruk lagi. Baru-baru ini, saintis Britain telah menangani isu ini dengan serius dan telah mengembangkan kaedah memasak nasi, yang memungkinkannya menyingkirkan bahan berbahaya.

Orang sudah lama mengetahui mengenai kehadiran arsenik dan toksin lain dalam beras sejak sekian lama dan hanya menanggungnya. Tidak mungkin memindahkan semua ladang ke pengairan hanya dengan air mata air yang bersih; untuk memberi makan seluruh negara, kawasan besar perlu ditenggelami air. Pada masa yang sama, air bawah tanah, dan juga air sisa, berakhir di ladang, dan padi menyerap arsenik yang sama 10 kali lebih banyak daripada tanaman bijirin. Yang paling penting, dalam keadaan ini, kanak-kanak di bawah 5 tahun menderita, yang tubuhnya sangat terdedah kepada toksin.

Secara jujur, kaedah membersihkan beras dari arsenik juga diciptakan jauh dari kemarin, dan semuanya merebus untuk merawat biji-bijian dengan air, yang semestinya membersihkan bahan berbahaya. Sayangnya, yang berguna dicuci bersama-sama dengan mereka, jadi tugas utama para saintis dari Sheffield adalah mencari kaedah yang seimbang dan optimum. Hasilnya, ini adalah gabungan pengukus dengan penyerapan.

Untuk memasak nasi dengan betul, anda perlu mendidih air dalam nisbah 4: 1 hingga bijirin, tambahkan nasi dan biarkan selama 5 minit. Kemudian semua air mesti disalirkan - ia akan membawa arsenik dengannya. Tuangkan air murni ke dalam nasi dengan nisbah 2: 1 dan biarkan mendidih dengan api kecil di bawah penutup hingga lembut. Kaedah ini memungkinkan untuk mencuci 55% dan 73% zat anorganik dengan mudah dari beras perang dan putih. Kaedahnya bersifat universal, tetapi para saintis mengatakan bahawa ia perlu disesuaikan dengan varieti padi tempatan dan kualiti air.