Psilocybin empat kali lebih berkesan daripada antidepresan

Fasa kedua percubaan untuk merawat gangguan kemurungan utama (MDD) dengan zat psikoaktif psilocybin telah bermula di Amerika Syarikat. Tahap pertama, yang mana pengawas melanggar peraturan dan mempercepat prosedur persetujuan, berakhir dengan kemenangan penuh. Sikap terhadap psilocybin dalam kalangan perubatan telah berubah secara dramatis, dan sekarang ia dianggap sebagai alternatif yang sesuai untuk antidepresan.

Merawat pesakit psilocybin yang sangat tertekan telah terbukti sangat berkesan, tetapi telah menimbulkan banyak kontroversi, oleh itu para pendorong didorong untuk fokus pada MDD. Ini adalah penyakit dengan banyak senarai gejala negatif yang mempengaruhi lebih daripada 300 juta orang di seluruh dunia. Dalam banyak kes, rawatan dua kali ganda dengan antidepresan yang berbeza tidak memberi kesan.

Eksperimen psilocybin melibatkan 24 pesakit dengan sejarah penyakit dua tahun, tahap keparahannya pada skala GRID-Hamilton dianggarkan rata-rata 23 mata. Indikator 7 mata dinilai sebagai ketiadaan kemurungan, 24 dan ke atas - bentuk gangguan yang sangat teruk. Pesakit diberi suntikan psilobicin dua minggu, ditambah sesi psikoterapi di antara mereka. Setelah sebulan menjalani ujian, 71% subjek eksperimen mengalami penurunan 50% pada gejala kemurungan mereka, dan skor rata-rata mereka turun menjadi 8 mata.

Pakar dari Johns Hopkins University (USA) menilai kesan rawatan sebagai empat kali lebih tinggi daripada antidepresan klasik. Ini sangat menggembirakan, tetapi percubaan itu tidak memberikan banyak maklumat berguna - oleh itu, FDA menyetujui pelancaran fasa kedua, di mana sudah ada tujuh pusat perubatan dan ratusan pesakit dengan kemurungan akan mengambil bahagian. Hasil dijangka akan tiba pada akhir 2021.