Foto pertama atom tunggal di dunia yang dapat dilihat tanpa mikroskop

Pada masa lalu, saintis berusaha untuk membuat atom dengan meningkatkan kekuatan mikroskop, tetapi ahli fizik moden mempunyai pendekatan yang berbeza. Majlis Fizik dan Kejuruteraan Britain telah menamakan gambar oleh David Nadlinger yang bertajuk "A Single Atom in a Ion Trap" sebagai pemenang pertandingan fotografi dari dunia sains. Foto menunjukkan atom strontium tunggal, dan ia benar-benar dapat dilihat dengan mata kasar, tetapi dengan satu peringatan.

Strontium dipilih sebagai penderma atom untuk tembakan kerana ukurannya. Dalam elemen ini, atom mempunyai inti 38 proton yang mengagumkan, sebab itulah diameternya kira-kira 0.1 nanometer. Ini masih sangat kecil untuk dilihat dengan mata manusia, jadi ahli fizik mencari muslihat dan menghantar sinar laser yang kuat di atom. Tenaganya mengasyikkan elektron strontium, mereka mula bersinar terang, yang membolehkan kamera biasa memperbaiki cahaya ini dalam bentuk titik redup tetapi kelihatan.

Sebenarnya, dalam gambar itu kita tidak melihat atom itu sendiri, tetapi cahaya yang terpancar darinya, tetapi ini tidak bertentangan dengan prinsip fizik. Oleh kerana laser biru-ungu digunakan, maka anda perlu mencari titik biru yang kusam di foto, ia terletak kira-kira di tengah-tengah antara pemancar medan elektromagnetik yang menahan atom di tempatnya. Namun, ada nuansa - jurugambar harus menggunakan paparan yang sangat lama untuk mengumpulkan cahaya yang cukup untuk memperbaikinya. Mata manusia tidak dapat mengulanginya, jadi masih bermasalah untuk melihat atom hidup, walaupun gambar itu sendiri memberikan kesan yang kuat dan pasti akan turun dalam sejarah.

Dalam foto ini anda dapat melihat atom titik.