Ahli astronomi telah menemui cara mudah untuk mengubah keseluruhan Bima Sakti menjadi sebuah balai cerap raksasa

Semasa mengkaji gelombang graviti, saintis berhadapan dengan fakta bahawa fenomena seperti itu dapat memiliki skala yang jauh melebihi kemampuan instrumen yang ada. Pengesan moden tidak dapat mengambil pengaruh graviti yang berlanjutan selama beberapa dekad. Untuk mencarinya, saintis dari University of Colorado di Boulder (AS) mencadangkan menjadikan seluruh galaksi kita menjadi alat pengukur.

Keberadaan gelombang graviti supermasif dan perlahan masih hanya teori. Perangkat seperti LIGO tidak dapat mengesannya secara prinsip, kerana Bumi itu sendiri terlalu kecil untuk dipengaruhi oleh gelombang sedemikian. Punca gangguan yang diduga diketahui - ini adalah peristiwa kosmik yang megah seperti penggabungan lubang hitam. Sayangnya, semua isyarat dari mereka sekarang kelihatan seperti suara latar kepada kami.

Walau bagaimanapun, apabila anda melihat masalah dalam skala galaksi, perkara berbeza. Ini cukup besar sehingga kita dapat mengesan bagaimana gelombang graviti secara beransur-ansur mencapai pelbagai objek dan mempengaruhi mereka. Beacon ini akan menjadi pulsar, yang kecepatan putarannya sangat tinggi sehingga graviti berlebihan cenderung memberi kesan serius padanya. Dan biarlah penyimpangan hanya sepersekian saat, tetapi instrumen Observatorium Gelombang Graviti Nanohertz Amerika Utara sudah dapat merekodkannya. Senarai 45 pulsar di Bima Sakti yang akan menjadi balai cerap baru telah disusun.