Para saintis memasuki mimpi yang jelas dan dapat berkomunikasi dengan orang yang sedang tidur

Sifat tidur harus diubah secara radikal, tidak lagi dapat dianggap sebagai keadaan pengasingan dari persekitaran luaran untuk berehat. Ini disahkan oleh percubaan di Northwestern University of Chicago (AS), di mana 36 orang dengan kemahiran "bermimpi jernih" mengambil bahagian. Mereka tidak hanya mengambil maklumat yang diberikan dalam mimpi mereka, tetapi juga dapat berkomunikasi dengan para saintis dari sana tanpa bangun.

Penyelidikan ini berdasarkan dua faktor. Pertama, otak manusia pada mulanya dapat menghantar isyarat dari luar ke bahagian dalam tidur, untuk menunjukkannya di sana dalam video kiasan. Sebagai contoh, jika selimut tergelincir semasa tidur, seseorang mungkin mula bermimpi berjalan di salji dengan angin. Kedua, teknik mimpi jernih membolehkan seseorang memahami bahawa dia sedang tidur dan menggunakan fakta ini untuk mengawal plot impian. Sebagai contoh, dia dengan sengaja dapat berubah menjadi pahlawan fantasi dan pergi menyelamatkan puteri, jika dia mengikuti cerita seperti itu sebelumnya.

Sebelum memulakan eksperimen, para saintis bersetuju dengan subjek ujian mengenai isyarat kod, yang mana mereka harus berhenti sebentar dan melakukan pengiraan aritmetik. Tindak balas dihantar melalui putaran bola mata atau penguncupan otot-otot wajah. Kami memilih tugas yang paling mudah, seperti "berapa 8 minus 6?", Supaya orang yang tidur akan menjawab dengan cepat, tidak berfikir dan tidak hilang kawalan terhadap tidur.

Enam daripada 36 orang mendengar soalan dan memberikan jawapan yang betul semasa tidur. Hakikat komunikasi dua hala seperti ini telah disahkan, tetapi pelaksanaannya ternyata sangat sukar. Contohnya, sebilangan peserta bangun dengan menggerakkan mata terlalu banyak atau cuba berkelip. Oleh itu, belum lagi perlu dibincangkan mengenai penciptaan teknologi impian interaktif, bila mungkin untuk belajar dalam mimpi atau terlibat dalam kreativiti - tetapi ini adalah permulaan arah baru dalam sains kemampuan manusia.