Tawon liar telah menjadi ancaman serius bagi penerbangan

Penerbangan awam mungkin menghadapi masalah keselamatan yang lain. Kali ini kita bercakap mengenai tawon Pachodynerus nasidens, yang lebih suka membina sarang di ruang buatan manusia - misalnya, di cawangan elektrik dan lubang kunci. Menurut hasil penyelidikan yang diterbitkan pada hari Rabu dalam jurnal PLOS, lebih dari 39 bulan di lapangan terbang Brisbane (Australia), 93 kes penyekat sensor Pitot telah direkodkan, yang bertanggung jawab untuk mengukur tekanan statik dan dinamik aliran udara.

Interaksi pesawat terbang dan hidupan liar meluas dan kompleks, sering dengan akibat yang serius. Contoh biasa ialah perlanggaran pesawat dengan kawanan burung. Tetapi, jika burung masih boleh ditakutkan dengan bantuan pelbagai kaedah teknikal, keadaan dengan tawon jauh lebih rumit.

Seperti yang pernah berlaku sebelumnya, alasannya adalah aktiviti seseorang menyerang habitat serangga. Sekiranya tawon sebelumnya membina sarangnya, sebagai peraturan, di lubang pokok dan celah-celah semula jadi, sekarang mereka secara aktif menguasai retakan tingkap, saluran elektrik dan tempat perlindungan serupa lainnya.

Penyelidik di Brisbane memanfaatkan teknologi percetakan 3D untuk membuat beberapa replika sensor pitot, yang kemudian dipasang di empat titik di lapangan terbang.

Tidak lama kemudian, semuanya ditawan oleh tawon "kunci", sementara puncak bersarang adalah pada musim panas pada suhu 24 hingga 31 ° C, dan yang paling "popular" di antaranya adalah sensor (yang berbentuk tabung) dengan lubang berdiameter lebih dari 3 mm ... Kepekatan sarang juga bergantung pada kehadiran kawasan berumput dalam radius 1 km.

Menurut penulis kajian Alan House dan rakan-rakan di Eco Logical Australia, tingkah laku Pachodynerus nasidens ini menimbulkan kebimbangan keselamatan yang besar yang memerlukan strategi pengendalian serangga yang sesuai.