Para saintis mendapati bahawa kewujudan kehidupan di Bumi adalah kebetulan yang luar biasa

Pencarian eksoplanet yang dapat dihuni menjadi lebih sukar kerana para saintis memperluas konsep "kemungkinan hidup" di dunia yang jauh dan mengemukakan kriteria penilaian baru. Baru-baru ini, Profesor Toby Tyrrell dari University of Southampton (UK) melakukan simulasi skala besar bagaimana kehidupan di Bumi kita dapat berkembang sekiranya sejarahnya berkembang dengan agak berbeza. Kesimpulannya terus terang, tetapi pada masa yang sama memberangsangkan.

Telah diketahui bahawa Bumi telah mengalami bencana iklim, tabrakan asteroid, kepupusan massa dan bencana lain yang dapat memusnahkan kehidupan di planet ini sepenuhnya. Juga diketahui bahawa evolusi lambat, diperlukan sekitar 3 bilion tahun untuk transformasi mikroorganisma uniselular menjadi Homo sapiens. Apakah kemungkinan bahwa selama periode tersebut tidak ada peristiwa skala planet mengganggu kehidupan rapuh, dan Bumi masih tidak hanya dihuni, tetapi juga telah mengangkat peradaban yang cerdas?

Profesor Tyrrel dengan bantuan komputer super menghasilkan 100, 000 dunia rawak dengan keadaan awal yang hampir dengan bumi di Bumi. Untuk setiap dunia, 100 simulasi keberadaannya dilakukan selama 3 bilion tahun dengan sekumpulan kejadian secara rawak. Ternyata hanya 9% atau 8170 dunia yang sesuai untuk hidup pada dasarnya, untuk 8000 di antaranya berkembang menjadi wajar dalam kurang dari 50 kes, dan untuk 4500 dalam kurang dari 10 kes. Dan hanya satu planet yang berjaya mengekalkan kehidupan dalam semua 100 model.

Kesimpulan profesor itu mengecewakan: kita hanya wujud kerana Bumi adalah planet yang sangat bertuah, dan sama sekali bukan dunia terbaik untuk hidup. Dan bukan fakta bahawa keberuntungan akan bertahan lama, dari sudut rawak matematik. Tetapi ada juga momen positif dalam berita - jika peradaban tertentu berada di Bumi muda dan melakukan perhitungan yang serupa, ia tidak akan dapat diselesaikan di sini. Kita boleh mengikuti prinsip yang sama ketika memeriksa eksoplanet untuk kesesuaian penjajahan.