Para saintis telah menemui bentuk bahan baru: gelas cecair

Penyelidik dari Universiti Constance (Jerman) telah dapat mensimulasikan struktur dan tingkah laku bentuk materi baru. Ini mendapat nama "kaca cair" kerana terdiri dari bahan ini, tetapi berkelakuan berbeza dari kaca keras yang biasa kita gunakan. Para saintis percaya bahawa alasannya adalah aspek fizik zarah yang hingga kini tidak diketahui, sebab itulah mereka membentuk bentuk perantaraan antara cecair dan kristal.

Fakta bahawa jisim kaca bukan pepejal telah diketahui sejak sekian lama. Sekiranya kita melihat bagaimana peralihan dari bentuk cecair bahan menjadi pepejal berlaku dengan menggunakan contoh air yang sama, maka kita akan melihat proses yang jelas. Pada titik dengan suhu terendah, kristal mulai terbentuk, yang berbaris satu demi satu dalam kisi, secara beransur-ansur menempati seluruh isi bahan. Dalam kes kaca, semuanya berbeza - kisi kristal tidak terbentuk, tidak ada susunan, zarah hanya membeku di tempat mereka.

Zarah-zarah dalam gelas cair tidak kehilangan daya bergerak, mereka boleh bergerak ke arah yang berbeza. Tetapi pada masa yang sama, seluruh jisim zarah mengekalkan orientasi yang ketat dalam satu arah, seolah-olah mereka tertarik oleh magnet tertentu, walaupun tidak ada medan magnet. Walau bagaimanapun, kesan daya yang tidak diketahui ini sangat hebat sehingga meregangkan zarah, menjadikannya kelihatan seperti serat dalam koloid. Penggunaan suspensi koloid memungkinkan para saintis mendapatkan model kaca cair.

Atas sebab yang tidak diketahui, zarah-zarah dalam gelas cair tidak dapat membentuk kristal; zat tersebut berada dalam keadaan "tergantung" antara. Kerana itu, tingkah laku dan sifatnya menjadi hampir tidak dapat diramalkan. Juga tidak ada jawapan mengapa partikel pada umumnya mengambil bentuk seperti itu - dalam penyelidikan ia dipilih secara eksperimen, setelah banyak percubaan yang gagal. Bagaimana proses sedemikian berlaku di alam masih menjadi misteri.