Ilusi Takahashi membuktikan bahawa hampir semua orang mempunyai "kelengkungan buta"

Pada tahun 2017, ahli psikologi Koske Takahashi dari Chuke University (Jepun) mengembangkan ilusi optik yang menggambarkan konsep kelengkungan buta. Dan pada masa yang sama berfungsi untuk mengenalinya pada orang - sejak kebelakangan ini ternyata bahawa ini adalah kesan besar. Baru-baru ini, seorang saintis mengubah ilusi berdasarkan pengetahuan baru tentang bagaimana otak berfungsi untuk membuatnya seyakin mungkin.

Inti ilusi adalah bahawa bentuk geometri semua garis dalam rajah itu sama, tetapi otak kita melihat separuh daripadanya sebagai gelombang halus, dan separuh lagi sebagai lengkung yang patah. Ini bukan masalah pada mata; apabila diperiksa lebih dekat, jelas terlihat bahawa kelengkungan dan sudut garis adalah sama. Otaklah yang membuat kesilapan, dan dalam kes-kes tersebut diperlukan penilaian yang paling tepat. Gambar yang berbeza, pada latar belakang terang atau gelap, kita dapat melihat tanpa ralat, tetapi pada latar belakang kelabu, "kelengkungan buta" yang sama diaktifkan.

Takahashi, ketika mempelajari fenomena tersebut, sampai pada kesimpulan bahawa ini adalah kesan sampingan dari penyesuaian manusia terhadap keadaan peradaban. Di alam liar, bentuk geometri yang jelas sangat jarang berlaku, tetapi di antara benda-benda buatan, di dunia manusia, ia berlaku. Di otak manusia, mekanisme untuk mengenali sudut dan lengkung saling bersaing, dan yang pertama mula menguasai yang kedua. Ini membantu, misalnya, dengan cepat menemukan instrumen di rumput atau melihat struktur, tanda, objek terapung di antara gelombang dari jauh.

Untuk menguji hipotesis, penambahbaikan dibuat terhadap ilusi asal - garis dari keluli monofonik menjadi bervariasi, sekarang mereka bergantian antara kawasan gelap dan terang. Tetapi dalam satu kes, sisi gelombang dicat dengan warna yang berbeza, mereka bergabung di bahagian atas dan perbezaan ini kelihatan seperti sudut dengan garis lurus yang jelas. Sebaliknya, dalam kes lain, bahagian atas dan bawah gelombang dicat dengan warna yang berbeza, ini menyembunyikan selekoh, secara visual menambah kelancaran padanya. Otak mudah tertipu, orang itu kelihatan buta sebahagian, dan tidak menyedari perkara yang jelas.