Tumbuhan yang paling pesat berkembang di dunia akan membantu menghasilkan tanaman yang menghasilkan lebih tinggi

Tidak seperti hidupan liar, peradaban manusia tidak mempunyai jutaan tahun untuk berkembang secara semula jadi dan menyesuaikan diri dengan perubahan iklim. Oleh itu, kita bukan sahaja memalukan untuk mengambil set genetik yang sudah siap, tetapi sangat penting bagi kita untuk melakukan ini. Ingin tahu bahawa salah satu penderma yang paling menjanjikan dari kod genetik untuk masa depan pertanian adalah duckweed rawa, atau wolfia.

Wolffia tersebar luas, tumbuh di hampir semua badan air tawar di dunia dan menjadi makanan bagi banyak makhluk hidup. Satu spesimen tumbuhan mempunyai ukuran pinhead, ia tidak mempunyai akar, tidak ada daun, tidak ada bunga. Wolffia menghasilkan semula dengan persamaan pemula dan ganda (!) Berjisim dalam sehari. Pertumbuhan yang sangat cepat di kolam biasa inilah yang menarik minat para saintis.

Rahsia itu didedahkan oleh penyelidik dari Universiti Salk di California. Mereka mula tumbuh duckweed dalam keadaan perubahan buatan pada waktu siang, berbeza dengan durasinya. Sebilangan besar tanaman sangat bergantung pada keadaan fotosintesis dan mengubah kadar pertumbuhannya bergantung pada cahaya. Tetapi wolfia ternyata tidak peduli pada cahaya, dia praktis tidak memiliki gen untuk bereaksi terhadapnya, dan oleh itu tidak ada batasan pertumbuhan dalam keadaan gelap.

Ketiadaan akar untuk dipasang di tanah, duri untuk perlindungan, bunga wangi untuk menarik serangga pendebungaan dan atribut tanaman lain juga diprogram secara genetik. Para saintis sampai pada kesimpulan bahawa duckweed dalam proses evolusi menyingkirkan semua "berlebihan", kehilangan banyak gen, dan hanya memiliki kemampuan untuk peningkatan berat badan dan pembiakan yang sangat cepat. Maksudnya, hanya meminjam gen daripadanya untuk menghasilkan tanaman yang menghasilkan tinggi tidak akan berjaya, tetapi penyelesaian untuk rahsia tanaman ini akan memberikan perkhidmatan yang besar kepada sains dunia.