Robot perdagangan membiarkannya berkolaborasi tanpa pengawasan

Kemanusiaan berdagang di ruang dalam talian dengan kekuatan dan kekuatan utama dan membuat pembelian di kedai maya automatik, selalunya tanpa berfikir - siapa penjualnya? Siapa yang bertanggungjawab untuk tanda harga barang? Kembali pada tahun 2015, sekurang-kurangnya satu pertiga daripada semua transaksi di Amazon dilayan oleh algoritma perdagangan khas - sebenarnya, robot yang sangat khusus. Kecurigaan mengenai mereka telah lama terkumpul, dan inilah hasilnya - telah terbukti bahawa kolusi antara sistem sedemikian tidak dapat dielakkan.

Algoritma perdagangan sangat serupa dengan AI dengan fungsi yang berkurang. Mereka tahu bagaimana menganalisis keadaan pasaran, belajar dari kesilapan mereka, dan tujuan mereka selalu sama - untuk memaksimumkan keuntungan. Untuk mengelakkan robot menimbulkan kekacauan, mereka mempunyai sekatan pada nilai maksimum tanda harga, tetapi tidak ada yang secara khusus memantau dasar harga secara umum. Operasi yang terlalu banyak - yang tidak dapat dimanfaatkan oleh robot.

Seperti yang dijelaskan oleh Profesor Emilio Calvano dan Giacomo Calzolari dari University of Bologna (Itali), tidak ada konsep "perang perdagangan" dalam algoritma ini, tetapi mereka sendiri mengetahuinya. Lebih tepatnya, mereka memutuskan bahawa perlu untuk mengecualikan mereka untuk kebaikan bersama, yang mana mereka membuat perjanjian. Para saintis melakukan puluhan eksperimen yang menunjukkan dengan jelas bagaimana sistem dua atau lebih peserta robotik berada dalam keadaan kolusi. AI tidak berunding secara langsung, mereka tidak mempunyai peluang seperti itu, tetapi robot itu sendiri dibahagikan kepada pemimpin dan pengikut, yang menyesuaikan kebijakan mereka agar sesuai dengannya. Dan mereka berhenti membuang.

Apa yang paling menarik perhatian para profesor adalah bahawa AI belajar untuk berkolaborasi secara berbeza dari manusia. Mereka tidak mempelajari alam sekitar, tidak menerima arahan, tidak menggunakan alat dan skema khas, jika tidak, tidak menyelaraskan tindakan mereka. Tetapi secara berterusan, melalui percubaan dan kesalahan, mereka sendiri menguasai apa yang disebut oleh Universiti Bologna sebagai "asas kapitalisme untuk robot." Ini adalah ketika matlamat ditetapkan - keuntungan maksimum - dan AI mengembangkan kaedah untuk mencapainya.