Para saintis telah mencipta "mini-sun" tiga meter yang mengungkapkan rahsia bintang sebenar

Ahli fizik di University of Wisconsin-Madison telah membina analog miniatur Matahari yang disebut Big Red Ball. Ia dirancang untuk mensimulasikan angin suria dalam pelbagai variasi. Tetapi dalam eksperimen, saintis berjaya mendapatkan hasil yang tidak dirancang - pelepasan gelung plasma.

Big Red Ball adalah bola berongga dengan diameter 3 m, di dalamnya terdapat magnet terkawal yang kuat, yang berfungsi untuk mensimulasikan medan magnet Matahari. Helium gas dipam ke dalam sfera, yang mengalami ionisasi untuk mengubahnya menjadi plasma. Selanjutnya, ia dinyalakan dengan bantuan denyut elektrik - ini membolehkan para saintis memerhatikan bagaimana plasma panas berperilaku ketika medan magnet berubah.

Para penyelidik memulakan dengan mensimulasikan Parker Spiral, medan magnet melengkung yang memancar dari Matahari dan meresap Sistem Suria. Dipercayai bahawa berhampiran Matahari, medan magnet diarahkan jauh dari bintang. Tetapi pada jarak tertentu - disebut radius Alfvén - medan magnet mengambil bentuk lingkaran. Big Red Ball jelas menunjukkan bahawa proses itu berkembang selaras dengan hipotesis.

Semasa memanipulasi medan magnet, pasukan memerhatikan pemancaran plasma mini di zon pelemahannya. Plasma bergerak pantas secara harfiah melarikan diri dari penangkapan medan magnet dan meletus ke luar, memisahkan dari sebahagian besar gas dalam bentuk "lidah" ​​yang khas. Fenomena serupa telah diperhatikan berkali-kali oleh ahli astronomi, tetapi ia pertama kali dijumpai dalam keadaan makmal.