Makanan dalam tin tertua di dunia berumur 400 ribu tahun.

Ruth Blascoe, ahli arkeologi di Universiti Tel Aviv, dan rakan-rakannya melakukan eksperimen untuk memelihara sumsum tulang yang "boleh dimakan" menggunakan kaedah Neanderthal atau nenek moyang manusia lain seperti Homo erectus. Ini berdasarkan penemuan di Gua Kesem, di mana pelbagai jenis orang kuno hidup 400.000 tahun yang lalu. Yang paling penting, para saintis berminat dengan metapodial yang terdapat di sini - tulang kaki rusa panjang, di mana tidak ada daging, hanya tendon dan kulit.

Nilai utama metapodial adalah sumsum tulang yang enak dan berkhasiat, jadi tidak menghairankan bahawa semua tulang yang terdapat di dalam gua itu pecah. Namun, para saintis tertarik dengan sifat kerosakan tersebut. Dalam eksperimennya, Ruth mengambil beberapa dozen metapodial dan melipatnya di semacam gua tanpa proses. Setiap minggu, dia mengambil tulang yang lain dan, menggunakan analog alat batu Neanderthal, berusaha untuk mencapai sumsum tulang.

Didapati bahawa di iklim kering, kulit dan tendon mengering dengan cepat dan berubah menjadi kerak yang melindungi tulang. Setiap minggu menjadi lebih sukar untuk memotongnya, perlu dilakukan usaha yang meninggalkan tanda pada tulang, serupa dengan yang terdapat di gua. Tetapi yang paling menarik adalah bahawa berkat ini, sumsum tulang tetap utuh dan tidak kehilangan sifat pemakanannya dari 6 hingga 9 minggu, bergantung pada suhu udara. Maksudnya, metapodial berfungsi sebagai analog makanan dalam tin, yang membolehkan orang kuno menyimpan makanan berharga.

Teknologi moden memungkinkan untuk membezakan sama ada tulang patah segar atau kering - semua metapodial gua Kesem sudah kering. Ini bertentangan dengan tradisi berburu suku yang hampir dengan zaman moden, di mana mereka berusaha untuk makan sumsum tulang sejurus selepas pembunuhan haiwan itu. Tetapi mendapatkan makanan juga lebih sukar bagi Neanderthal, jadi simpanan kelihatan rasional. Dan perancangan seperti itu menunjukkan tahap pengembangan intelektual yang lebih tinggi daripada yang sebelumnya kita berikan kepada mereka.